Green Loan Dukung Ekonomi Sirkular untuk Pelestarian Lingkungan

Green Loan Dukung Ekonomi Sirkular untuk Pelestarian Lingkungan

Diginomi I Sumut. Saat ini masyarakat global dihadapkan pada persoalan yang sama, yaitu perubahan cuaca ekstrim ‘climate change’. Berbagai cara pun terus dilakukan untuk secara bersama-sama melakukan gerakan yang dapat memperlambat terjadinya cuaca ekstrim. Di Indonesia kesadaran masyarakat untuk menjaga keberlanjutan kehidupan semakin meningkat. Seperti kesadaran untuk menjaga pelestarian lingkungan dengan menggunakan produk ramah lingkungan yang aman dan siap menggantikan produk konvensional tanpa mengganggu kelestarian lingkungan. Indonesia tengah menuju penerapan circular economy atau ekonomi sirkular.

Salah satu dukungan terlaksananya ekonomi sirkular di Indonesia diberikan oleh PT Bank HSBC Indonesia (HSBC Indonesia). Belum lama ini HSBC memberikan fasilitas pendanaan hijau (green loan) kepada PT Eco Paper Indonesia sebesar Rp27 miliar kepada PT Eco Paper Indonesia (ECO), anak perusahaan PTAlkindo NaratamaTbk (ALDO). “PT Eco Paper Indonesia yang merupakan perusahaan dari PT Alkindo Naratama Tbk telah mendapatkan pinjaman sebesar Rp27 miliar dari Bank HSBC Indonesia,” ujar Direktur Commercial Banking HSBC Indonesia, Eri Budiono. Bagi Eco Paper Indonesia, green loan ini akan menjadi satu milestone untuk Eco Paper Indonesia melangkah lebih lanjut. “Kita itu memproses menjual produk-produk green produk secara green proses, termasuk adanya green energy dan hari ini kita dilengkapi dengan financing secara green financing di-support oleh HSBC,” kata Herwanto Sutanto, Presiden Direktur PT. Alkindo Naratama Tbk (ALDO) dan Presiden Komisaris PT Eco Paper Indonesia (ECO). Eco Paper Indonesia bukan membuat kertas tetapi mengolah sampah. Mengolah sampah dari produk yang tadinya tidak ada nilai ekonomis menjadi sesuatu barang yang ada nilai ekonomisnya. ECO memproduksi kertas daur ulang menggunakan kertas bekas, yang salah satunya dikumpulkan dari pengepul kertas bekas.

Ilustrasi Green Loan dalam Mendukung Ekonomi Sirkular

Fasilitas pinjaman hijau dari HSBC akan digunakan untuk meningkatkan modal kerja ECO dan melipatgandakan kapasitas produksinya menjadi sekitar 22.500 ton kertas daur ulang per bulan. Peningkatan produktivitas ini diharapkan dapat membantu meningkatkan perekonomian para pengepul kertas bekas, sebagai salah satu pemasok kertas bekas. Hal ini sejalan dengan semangat HSBC yang terus mendukung inovasi terkini dalam solusi iklim dan mengakselerasi investasi yang berkelanjutan. Eri menambahkan, selain memberikan fasilitas pinjaman hijau, HSBC juga memposisikan untuk selalu memberikan dukungan dan bimbingan untuk membantu bisnis usaha nasabah HSBC. Dalam rencana pengembangan strategis yang mendukung tujuan proses transisi menuju emisi yang bersih. Dukungan ini adalah bagian komitmen dari HSBC untuk memobilisasi produk pembiayaan yang berkelanjutan atau sustainable finance. “Guna mendukung para nasabah kami dan juga untuk pemerintah Indonesia untuk transisi menuju karbon netral dan dari PT Eco Paper Indonesia merupakan nasabah yang pertama yang mendapatkan pinjaman hijau dari PT HSBC Indonesia,” tambah Eri.

Eri menuturkan secara global HSBC berkomitmen untuk menjadi net zero bank pada 2050. Jadi, HSBC juga mempunyai komitmen untuk menuju karbon netral 2050 dan untuk mencapai tujuan ini HSBC mempunyai tiga langkah strategis. “Pertama, menentukan rencana net zero bagi kita sendiri bagi operasi kita sendiri, yang kedua adalah mendukung proses transisi bagi para nasabah kita dan yang terakhir adalah mendukung inovasi terkini dalam solusi iklim dan akselerasi investasi yang berkelanjutan,” kata Eri. HSBC sebagai bank global yang memiliki jaringan internasional, adalah partner yang tepat yang dapat membantu Anda berbisnis, baik di Indonesia atau mengembangkan pasar hingga mancanegara. HSBC Business solusi bagi kebutuhan perusahaan Anda yang terus berkembang. HSBC bercita-cita untuk menciptakan ekonomi bebas karbon melalui praktik keuangan yang berkelanjutan dan berupaya mengedukasi nasabah untuk memperhatikan pendekatan ESG (environmental, social, and governance) dalam berbisnis.

Sumber: https://ekbis.sindonews.com/read/789729/77/green-loan-dukung-ekonomi-sirkular-untuk-pelestarian-lingkungan-1654488361

Ganda Sibarani

Ganda Sibarani

Staf Bidang Perencanaan Ekonomi, Kemaritiman, dan Sumber Daya Alam Bappeda Provinsi Sumatera Utara

Previous Genjot Digitalisasi UMKM, OttoPay Perluas Layanan Pembayaran

Leave Your Comment

Connect With Us

Alamat: Bappeda Provinsi Sumatera Utara Jl. Pangeran Diponegoro 21-A Medan

Diginomi © 2022. All Rights Reserved